Day: April 23, 2021

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa I – Kapan pun Anda bepergian, sebagian dari Anda pasti saja mencoba mengunjungi museum dan belajar tentang budaya lokal dengan cara itu. Namun terkadang yang menjadi motivasi Anda untuk berwisata adalah semata-mata untuk mengunjungi museum tertentu. Tetapi, pernahkah sebelumnya Anda berpikir tentang museum apa yang terbaik di Eropa? Karena pertanyaan ini cukup sulit untuk dijawab, maka dalam pembahasan ini telah diminta beberapa blogger wisata untuk membantu menyusun daftar beberapa museum terbaik di Eropa yang perlu untuk Anda kunjungi suatu saat.

1. Rijksmuseum, Amsterdam

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa I

Museum Kerajaan Belanda atau Rijksmuseum adalah museum yang tidak boleh dilewatkan selama perjalanan Anda ke Amsterdam. Ini adalah rumah bagi beberapa lukisan Zaman Keemasan Belanda yang paling terkenal. ‘Night Watch’ Rembrandt dan ‘Milkmaid’ Vermeer hanyalah beberapa yang paling terkenal. idn slot

Bangunannya, dibangun kembali pada tahun 1885, adalah sebuah karya seni itu sendiri. Anda dapat menghabiskan satu hari di sana hanya dengan mengagumi lukisan dinding dan patung di bagian depannya. Ini juga mungkin satu-satunya museum di dunia dengan jalan yang melewatinya. Delapan ratus tahun seni dan sejarah Belanda dengan sekitar 8.000 pameran dipamerkan di Rijksmuseum. Ini juga salah satu museum paling ramah anak. Jadi, jika Anda ingin mengunjungi Rijksmuseum dengan balita, lihat tur mandiri di tautan di sini.

2019 adalah tahun Rembrandt di Belanda, dan banyak acara serta pameran yang diselenggarakan selama itu. Pameran ‘All the Rembrandts’ saat ini sedang dipamerkan. Dan mulai Juni 2019, pengunjung akan dapat melihat pemulihan Night Watch yang terjadi di depan mereka.

2. Prado Museum, Madrid

Perjalanan ke Madrid tidak akan lengkap tanpa mengunjungi salah satu mahkota kemuliaan kota, Museum Prado. Berasal dari tahun 1819, museum seni yang mengesankan ini menyimpan 8.600 lukisan dan lebih dari 700 patung untuk Anda kagumi.

Koleksi museum termasuk mahakarya Spanyol, Italia, dan Flemish, dan koleksi Spanyolnya adalah yang terbesar di dunia. Di antara galeri yang berbeda, Anda dapat menemukan lukisan Spanyol dari abad ke-11 hingga abad ke-19. Jadi, jika Anda penggemar artis Spanyol seperti Goya, Velazquez, atau El Greco, dan ingin melihat beberapa karya mereka yang paling terkenal, Anda pasti suka mengunjungi Prado. Museum ini juga menyelenggarakan pameran sementara yang dapat Anda lihat di situs web resmi museum.

Karena Prado adalah museum yang sangat besar, luangkan waktu yang cukup dan pilih galeri tertentu untuk dikunjungi terlebih dahulu. Anda dapat memasuki museum secara gratis dari Senin hingga Sabtu mulai pukul 18:00 hingga 20:00, dan pada hari Minggu mulai pukul 17:00 hingga 19:00. Namun, waktu-waktu ini cenderung lebih ramai, jadi pertimbangkan hal itu saat merencanakan kunjungan Anda.

3. Uffizi Galleries, Florence

Jika Anda seorang pencinta seni, Anda pasti harus menempatkan Galeri Uffizi di Florence pada daftar keinginan Anda untuk mengunjungi museum terkenal pada tahun 2019. Mengunjungi Uffizi dianggap sebagai salah satu hal terbaik yang harus dilakukan di Florence, meskipun kotanya sebagai seni yang berat , membuktikan kualitas dan kemasyhuran koleksinya. Terletak di pusat bersejarah Firenze, Uffizi sangat populer, jadi pemesanan terlebih dahulu disarankan jika Anda tidak berencana untuk mendapatkan Kartu Firenze.

Uffizi menampung seni Barat, baik lukisan maupun patung, dari Abad Pertengahan hingga Zaman Modern. Koleksinya dari abad ke-14 dan lukisan Renaisans adalah daya tarik utama. Di antara mahakarya yang akan Anda lihat di sini, adalah ‘Birth of Venus’ dan ‘La Primavera’ karya Sandro Botticelli, ‘Doni Tondo’ karya Michelangelo, ‘Madonna of the Goldfinch’ oleh Raphael, ‘Bacchus and Medusa’ oleh Caravaggio, dan ‘Venus of Urbino ‘oleh Titian. ‘Annunciation’ oleh Leonardo da Vinci harus dilihat karena ini adalah karya signifikan pertamanya, dilukis ketika dia baru berusia 20 tahun.

Selain lukisan, Uffizi menyimpan sejumlah patung dan patung yang merupakan salinan Romawi kuno dari karya Yunani yang hilang. Mereka dikumpulkan oleh keluarga Medici, penguasa de facto Florence.

4. Neon Museum, Warsaw

Museum Neon adalah salah satu museum terbaik di Warsawa. Itu juga salah satu museum paling unik di dunia.

Terletak di Praga (bagian alternatif dan edgy di Warsawa), di bekas pabrik, museum menunjukkan banyak tanda neon yang merupakan bagian dari pemandangan kota di Eropa Timur selama Perang Dingin. Setelah Uni Soviet runtuh, tanda-tanda warna-warni menjadi putus asa, dilupakan oleh banyak orang. Untungnya, sekelompok peminat telah memutuskan untuk menyelamatkan mereka, satu demi satu.

Akhirnya, museum itu dibuat, dan saat ini menjadi salah satu tempat wisata terbesar di Warsawa. Tidak hanya Anda dapat melihat tanda-tanda neon yang indah di sana, tetapi Anda juga dapat mempelajari tentang sejarah dan teknik pembuatannya. Orang-orang di belakang museum bahkan terlibat dalam memulihkan neon tua yang semakin banyak hadir di jalan-jalan Warsawa.

Jika Anda mencari tempat Instagrammable sempurna di Warsawa, Neon Museum adalah jawaban Anda. Anda tidak bisa melewatkannya.

5. National Azulejo Museum, Lisbon

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa I

Portugal terkenal dengan ubin keramiknya, dan tidak ada tempat yang lebih baik untuk menjelajahi sejarah bentuk seni khas Portugis tersebut selain di National Azulejo Museum di Lisbon.

Lokasi museum agak terpencil, sehingga banyak turis tidak berhasil ke sini. Namun ini adalah pengalaman Lisbon yang unik yang tidak boleh dilewatkan.

Museum ini bertempat di dalam biara Madre de Deus yang telah didekonsekrasi, yang merupakan daya tarik tersendiri. Di dalam gereja, Anda bahkan dapat melihat beberapa azulejos in situ, karena memang dimaksudkan untuk dilihat, dikelilingi oleh ornamen Barok yang mewah. Beberapa ubin dicat dengan pola geometris yang rumit, sementara yang lain ditutupi dengan pemandangan yang rumit dan digunakan untuk menceritakan sebuah cerita. Selain adegan Alkitab biasa, ada juga beberapa motif yang tidak biasa dan lucu.

Misalnya, ada serial dari abad ke-17 yang disebut “singerie” yang menampilkan monyet yang berpakaian seperti manusia, dan seekor ayam yang naik kereta dalam perjalanan ke pernikahannya.

Sorotan utama museum ini adalah panel panorama besar yang terdiri dari lebih dari 1.300 ubin yang menggambarkan pemandangan kota Lisbon sesaat sebelum gempa bumi tahun 1755 yang menghancurkan sebagian besar kota.

6. Musee Louvre, Paris

Mungkinkah ada daftar museum terbaik di Eropa tanpa Louvre? Sepertinya tidak. Terkenal sebagai rumah bagi ‘Mona Lisa’ Leonardo da Vinci, ia memiliki salah satu koleksi seni terbesar di dunia. Mustahil untuk dilihat dalam sehari, ada baiknya Anda merencanakan kunjungan Anda terlebih dahulu. Dibuka pada tahun 1793, tempat ini menjadi rumah bagi sekitar 38.000 pameran yang mencakup waktu dari Prasejarah hingga abad ke-21. Koleksi seni Renaisans dan koleksi Mesirnya menjadi daya tarik utama museum ini.

Selain Mona Lisa, beberapa item berperingkat teratas adalah ‘Potret mumi Fayum’, ‘Potret seorang lelaki tua dan cucunya’ Ghirlandaio, ‘Budak sekarat’ Michelangelo, ‘Nike of Samothrace’, beberapa potret Napoleon, dll.

7. The Acropolis Museum, Athens

Dari hampir semua tempat di Athena, Anda dapat melihat batu besar Acropolis. Situs Warisan Dunia UNESCO ini telah menjadi pusat keagamaan utama di Yunani selama lebih dari 3.000 tahun. Di atas Akropolis, Parthenon yang dikhususkan untuk dewi Athena adalah salah satu bangunan paling terkenal di dunia. Tapi itu benar-benar kosong.

Sementara Parthenon adalah kuil Doric terbesar yang pernah dibangun di dunia kuno, barang-barang berharga jauh lebih kecil dan sangat portabel. Banyak artefak terkenal dijarah dari negara itu, namun masih banyak barang penting yang tersisa. Potongan-potongan sejarah penting yang terkait dengan Yunani Kuno sekarang dapat dilihat di Museum Acropolis yang indah di dasar batu.

Museum Acropolis adalah salah satu museum terbaik di Yunani. Di sini, pengunjung dapat mempelajari tentang sejarah dan artefak Yunani dari lebih dari 3.000 tahun yang lalu. Museum ini menyimpan banyak koleksi pameran, termasuk patung perunggu, patung berukir, vas yang dicat, dekorasi, dan sejumlah barang lainnya. Benda-benda itu dipelihara dengan sangat cermat dan disajikan dalam konteks sejarah yang sesuai.

Yang terbaik dari semuanya, Museum Acropolis menawarkan pemandangan spektakuler dari Acropolis itu sendiri.

8. Hermitage Museum, St. Petersburg

Museum Hermitage di Saint Petersburg adalah salah satu museum terbaik. Itu terletak di Istana Musim Dingin yang indah. Dengan lebih dari 3 juta objek, ini adalah museum terbesar kedua di dunia dan pastinya merupakan suguhan bagi setiap penggemar seni. Konon, jika Anda hanya menghabiskan satu menit dengan mengamati setiap pameran, Anda perlu menghabiskan 11 tahun di museum.

Itu didirikan oleh permaisuri Rusia Catherine yang Agung, yang merupakan pelindung seni sejati. Dia mulai mendapatkan koleksi seni untuk Istana Musim Dinginnya di Saint Petersburg. Museum ini sekarang terdiri dari enam bangunan, tetapi bagian utamanya adalah Istana Musim Dingin dengan façade hijaunya yang mudah dikenali.

Museum ini adalah rumah bagi beberapa lukisan Renaisans yang terkenal dan salah satu koleksi terbaik dari karya-karya Zaman Keemasan Belanda. Yang cukup menarik, ini juga rumah bagi sekitar 60 kucing yang tinggal di museum. Mereka ada di sini dari abad ke-18 ketika Permaisuri Elizabeth memerintahkan mereka untuk mengendalikan masalah tikus.

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa II – Apabila Anda belum pernah berkunjung ke museum-museum ini, maka tentu saja Anda melewatkan berbagai karya seni terbaik. Mulai dari buku kuno di Irlandia hingga arsitektur modern di Spanyol, berikut ini adalah kelanjutan pembahasan dari museum-museum terunggul di Eropa.

9. Vasa Museum, Stockholm

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa II

Ada begitu banyak museum bagus di Stockholm. Namun, yang paling terkenal, tidak diragukan lagi, adalah Museum Vasa. Terletak di Djurgården, juga dikenal sebagai pulau museum karena banyak museum Stockholm berada di sana. slot88

Museum Vasa adalah rumah bagi kapal abad ke-17 yang tenggelam dalam pelayaran perdananya tepat di depan pantai Stockholm. Kapal besar Vasa terawat dengan baik, dan itu adalah bagian utama dari museum saat ini. Anda dapat melihatnya dari dekat, melihat bahan pembuatannya dan melihat beberapa dekorasi yang indah juga. Museum ini trendi, jadi membeli tiket Anda terlebih dahulu adalah sesuatu yang sangat disarankan.

10. Picasso Museum, Barcelona

Sebagian besar dari kita tahu Picasso untuk karya Kubisme abstrak di mana dia menghancurkan perspektif dua dimensi. Anak-anak kita telah melihat mereka di Tate Modern di London dan di Museum Seni Dallas, di mana mereka bersenang-senang menghitung anggota badan dan mata, menekuk leher mereka dalam pose yang tidak wajar, mencoba memahaminya.

Mengunjungi Museum Picasso di Barcelona memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang seni dan perkembangannya. Museum ini memamerkan karyanya pada timeline, memungkinkan Anda untuk mengikuti karyanya dari yang lebih tradisional di tahun-tahun awalnya hingga lukisan dan patung yang sangat ikonik dari akhir karirnya. Pastikan Anda mendedikasikan banyak waktu untuk berkunjung.

Picasso hidup selama tahun-tahun krusialnya di Barcelona,   saat magang sebagai seniman. Dia membangun dan memelihara hubungan yang kuat dengan kota sepanjang hidupnya, dan di sinilah dia ingin museumnya berada.

Museum ini bertempat di kawasan Gothic Barcelona di sebuah istana abad ke-13, Palau Aguilar, milik keluarga Aguilar. Halaman tengah memiliki tangga terbuka, galeri lengkung runcing, dan patung Gotik yang berasal dari abad ke-15. Ini lebih terlihat seperti istana daripada museum.

11. National Gallery, London

National Gallery adalah salah satu dari banyak museum gratis di London dan tentunya salah satu yang terbaik. Bertengger di atas Trafalgar Square, bangunannya sendiri cukup mengesankan, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang akan Anda temukan di dalamnya.

Ada alasan mengapa ini adalah galeri seni paling banyak dikunjungi keempat di dunia. Koleksinya mencakup sejarah seni Barat, dengan karya-karya yang dipamerkan dari setiap gerakan seni penting sejak tahun 1300-an.

Aneh rasanya, tidak seperti banyak galeri Eropa lainnya, yang dibentuk jauh lebih awal, Galeri Nasional baru muncul pada abad ke-19. Ketika pemerintah enggan membeli koleksi 38 karya seni yang sebelumnya dimiliki oleh mendiang John Julius Angerstein. Setelah didirikan, ia tumbuh dengan cepat dan sekarang menawarkan koleksi lebih dari 2.300 buah, koleksi yang semakin besar setiap tahun.

Disarankan untuk menyisihkan setidaknya setengah hari untuk menjelajahi galeri, sehari penuh jika Anda bisa. Tetapi Anda benar-benar tidak boleh melewatkan beberapa tampilan bintangnya, termasuk Titian’s ‘Bacchus and Ariadne’, Rembrandt’s ‘Self Portrait at the Age of 34’, Cezanne’s ‘Bathers’ (Les Grandes Baigneuses) dan Van Gogh’s ‘Sunflowers’, daftarnya bisa terus. Jangan lupa kenakan sepatu yang sangat nyaman.

12. DDR, Berlin

Berbagai Museum Seni Terunggul di Eropa II

Museum DDR ini interaktif. Museum ini adalah tempat yang fantastis bagi pengunjung untuk mempelajari seperti apa kehidupan, tinggal di bekas Jerman Timur di bawah Republik Demokratik Jerman. Tempat ini sangat interaktif untuk semua orang sehingga cocok untuk para lajang, pasangan, dan keluarga yang mencari hal menyenangkan untuk dilakukan di Berlin sambil mempelajari sejarahnya pada saat yang sama.

Di 27 area bertema, pengunjung didorong untuk menyentuh, merasakan, dan berinteraksi dengan semua item yang dipamerkan untuk memahami masa lalu. Anda akan menemukan barang-barang sehari-hari dari saat Tembok Berlin masih berdiri, berjalan melalui flat DDR yang diperaboti secara otentik, dan belajar tentang teknik pengawasan Stasi serta sejarah Jerman Timur.

Museum DDR adalah salah satu Museum Berlin yang wajib dikunjungi, memungkinkan setidaknya beberapa jam untuk menjelajahi semuanya.

13. The Vatican Museums

Di jantung kota Roma, Museum Vatikan menyimpan salah satu koleksi seni dan barang antik terbesar dan terpenting di dunia. Museum-museum tersebut didirikan oleh Paus Julius II pada awal abad ke-16 dan terus berkembang di bawah kepemimpinan paus-paus yang berurutan. Saat ini total koleksinya lebih dari 70.000 barang termasuk patung Romawi Kuno dan mahakarya Renaisans, meskipun saat ini hanya 20.000 yang dipamerkan.

Kapel Sistina Michelangelo adalah pusatnya dan salah satu dari 54 galeri di kompleks Museum Vatikan. Lukisan dinding yang menggambarkan pemandangan dari Kitab Kejadian dalam Alkitab adalah beberapa lukisan paling terkenal di dunia. Sorotan lain dari museum termasuk

* Kamar Raphael – empat kamar lukisan dinding yang menggambarkan pemandangan alkitabiah dan sejarah oleh master Renaisans Raphael

* Galeri Peta – 120 meter peta topografi Italia yang dilukis dengan indah

* Sala Rotonda – versi skala yang lebih kecil dari Pantheon yang menampung patung-patung kuno kolosal dan mosaik yang berasal dari Kekaisaran Romawi

* Tangga spiral Bramante yang dirancang oleh Giuseppe Momo

Mengunjungi Museum Vatikan adalah puncak dari setiap perjalanan ke Roma. Kebanyakan orang menghabiskan 3 jam menjelajahi galeri, tetapi bahkan Anda hanya menggores permukaan dari koleksi yang sangat besar dan luar biasa ini.

14. Musee Orsay, Paris

Terletak di bekas stasiun kereta di jantung kota Paris, Musee Orsay didirikan pada tahun 1986. Ini adalah salah satu museum seni modern terbaik saat ini. Dan pastinya tempat untuk melihat beberapa lukisan Impresionis paling terkenal. Selain pekerjaan mereka, ini juga merupakan rumah bagi ‘Makan siang di rumput’ Edouard Manet yang terkenal.

Itu juga tempat salah satu tempat foto paling terkenal di Paris. Jam tangan besar di mana Anda dapat memiliki pemandangan indah ke Bukit Montmartre dan gereja Sacré Cœur di atasnya.

15. Viking Ship Museum, Roskilde

Museum kapal Viking di Roskilde (Denmark) adalah surga bagi semua penggemar Viking.

Bagian utama dari museum ini adalah lima kapal Viking abad ke-11. Mereka ditemukan di fjord Roskilde dimana mereka dibongkar sebagai cara untuk melindungi saluran. Penggalian dan restorasi mereka dijelaskan dengan baik dalam film pendek yang dipajang di museum.

Bagian dari museum juga merupakan galangan kapal kecil di mana Anda dapat melihat cara tradisional abad pertengahan dalam membangun kapal dan bergabung dengan beberapa bengkel di sana. Anda bahkan dapat pergi menumpang di salah satu replika kapal Viking.

Laut yang indah dari fyord Roskilde bersama dengan replika kapal Viking yang berlayar di sana memberikan suasana Viking yang jauh dari tempat ini. Benar-benar tempat yang menakjubkan.

Monumen & Tugu Peringatan Pengubah Amerika – Untuk negara yang tentunya begitu muda, Amerika Serikat telah dipenuhi dengan monumen dan tugu peringatan kemenangan besar dan jam-jam tergelap dalam bangsa. Dan sementara banyak yang cantik dalam hak mereka sendiri, beberapa menghadapi topik etika, moral, dan perpecahan sejarah. PBS seri 10 That Changed America menangani beberapa negara yang paling terkenal, seperti Lincoln Memorial dan Patung Liberty, serta yang kurang terkenal, seperti Robert Gould Shaw dan 54th Resiment Memorial, dan berikut ini dirangkum beberapa monumen dan tugu peringatan di sini

1. Bunker Hill Monument, Boston

Monumen & Tugu Peringatan Pengubah Amerika

Pertempuran pertama Perang Revolusi terjadi di Breed’s Hill pada tahun 1775, dan sementara Inggris secara teknis memenangkan pertempuran tersebut, para penjajah membunuh atau melukai 1.000 dari 2.400 pasukan musuh, membuktikan tekad dan keterampilan mereka untuk akhirnya memenangkan perang. Marquis de Lafayette meletakkan batu penjuru monumen Pertempuran Bukit Bunker pada tahun 1825, dan obelisk granit besar akan selesai pada tahun 1842. slot online

2. Statue of Liberty, New York

Lady Liberty adalah salah satu landmark Amerika yang paling ikonik, berjaga-jaga di atas Pelabuhan New York. Patung tembaga ini dirancang oleh pematung Frédéric Auguste Bartholdi dan dibangun oleh Gustave Eiffel sebagai simbol persahabatan antara Amerika Serikat dan Prancis, serta demokrasi. Setelah pengabdiannya pada tahun 1886, patung itu menjadi pemandangan selamat datang bagi para imigran yang berlayar ke New York.

3. Standing Soldiers

Bukan hanya satu patung, tetapi serangkaian lebih dari 2.000 patung yang diproduksi secara massal yang didirikan pada akhir abad ke-19, monumen tentara berdiri yang terlihat di seluruh Amerika Serikat merupakan tanggapan atas kehancuran Perang Saudara, baik di Utara maupun Selatan. Patung-patung itu hampir identik, kecuali detail yang menunjukkan apakah prajurit itu bagian dari Union atau Confederacy, dan dimaksudkan untuk mewakili “orang biasa,” menghormati semua orang yang bertempur dan tidak pernah kembali. Hari ini, prajurit tetap adalah bagian dari kontroversi tentang monumen Konfederasi.

4. Robert Gould Shaw and 54th Regiment Memorial, Boston

Ketika Proklamasi Emansipasi Abraham Lincoln memberikan klausul yang memungkinkan pria Afrika Amerika menjadi sukarelawan untuk tentara Union, ratusan orang mendaftar untuk Resimen ke-54 Massachusetts, yang dipimpin oleh Kolonel Robert Gould Shaw. Meskipun awalnya dia enggan memimpin tentara Afrika-Amerika, Shaw segera belajar untuk menghormati mereka, dan dia meninggal bersama lebih dari 200 anak buahnya di Pertempuran Fort Wagner di Carolina Selatan. Tugu peringatan ini dirancang oleh pematung Augustus Saint-Gaudens, yang membutuhkan waktu 14 tahun untuk menyelesaikan proyek tersebut, dan diresmikan pada tahun 1897.

5. Lincoln Memorial, Washington, D.C.

Dibangun pada tahun 1922, Lincoln Memorial merupakan bagian dari perluasan National Mall. Arsitek Henry Bacon terinspirasi oleh kuil Yunani untuk bangunan yang menampung patung marmer besar presiden ke-16, yang dibuat oleh Daniel Chester French. Situs ini terletak tepat di seberang bekas rumah Jenderal Konfederasi Robert E. Lee, yang terletak di seberang sungai di Virginia, dan sebuah jembatan menghubungkan keduanya. Dengan ketegangan rasial yang semakin tinggi di tahun 20-an, gerakan itu seharusnya menunjukkan penyatuan Utara dan Selatan.

6. Mount Rushmore, Keystone, Dakota Selatan

Monumen & Tugu Peringatan Pengubah Amerika

Dengan munculnya perjalanan darat Amerika yang hebat, sejarawan South Dakota Doane Robinson ingin memberikan alasan kepada pengemudi untuk mengunjungi negaranya, dan muncul dengan ide untuk sebuah monumen raksasa yang diukir di Black Hills. Pematung Gutzon Borglum dipilih untuk merancang karya tersebut, dan dia memilih empat presiden untuk diwakili. Tidak semua orang mendukung keputusan tersebut, terutama suku-suku asli Amerika, yang menganggap patung itu sebagai penodaan tanah suci mereka. Sebagai tanggapan, sebuah monumen berukir besar untuk Crazy Horse, yang akan berdiri lebih tinggi 500 kaki dari kepala Gunung Rushmore, sedang dalam pengerjaan. Dana untuk membangun Gunung Rushmore habis pada tahun 1941, dan monumen tersebut masih belum selesai.

7. Gateway Arch, St. Louis, Missouri

Didesain oleh Eero Saarinen, Gateway Arch adalah monumen Thomas Jefferson dan cita-citanya untuk melakukan ekspansi ke arah barat. Struktur 1965 mengambil langkah menjauh dari monumen neoklasik yang lebih khas pada zaman itu dengan baja tahan karat, bentuk lengkung. Lengkungan itu bukannya tanpa kontroversi, seluruh lingkungan bisnis lokal tepi laut dihancurkan untuk membuka jalan bagi itu.

8. Vietnam Veterans Memorial, Washington, D.C.

Untuk menghormati teman-temannya yang jatuh, veteran Vietnam Jan Scruggs membayangkan sebuah obelisk di jantung kota Washington, D.C., tetapi setelah dia mengumpulkan $ 8 juta untuk monumen tersebut, dia menyerahkan desain monumen itu kepada peserta kompetisi. Maya Lin sarjana arsitektur Yale, kemudian seorang tokoh tak dikenal menang dengan suara bulat. Tugu peringatan abstrak minimalis, yang dibuka pada tahun 1982, mencantumkan nama sekitar 58.000 tentara yang tewas selama perang dan mengundang pengunjung untuk berpartisipasi dalam berduka dan menghormati yang jatuh.

9. AIDS Memorial Quilt

Ketika epidemi AIDS melanda San Francisco pada 1980-an, aktivis Cleve Jones kehilangan lusinan temannya. Selama pawai untuk membantai politisi Harvey Milk, Jones membayangkan peringatan akar rumput bagi mereka yang hilang karena AIDS yang akan berfungsi tidak hanya sebagai kenangan, tetapi juga sebagai seruan publik untuk bertindak untuk mengakui penyakit tersebut dan berjuang untuk penyembuhannya. Hasilnya adalah selimut, simbol rumah dan keluarga, disulam dengan nama-nama almarhum pada panel berukuran peti mati. Selimut ini pertama kali ditampilkan di National Mall di Washington, D.C., pada tahun 1987, dan saat ini, hampir 50.000 panelnya berkeliling dunia.

10. Oklahoma City National Memorial, Oklahoma City, Oklahoma.

Pada tahun 1995 seorang teroris meledakkan bom di Gedung Federal Alfred P. Murrah di Kota Oklahoma, menewaskan 168 orang, termasuk 19 anak-anak. Itu adalah serangan teror paling mematikan di Amerika hingga 9/11. Tim suami-istri Hans dan Torrey Bucher memenangkan kompetisi untuk mendesain tugu peringatan di lokasi serangan, dan rencana mereka termasuk lapangan kursi kosong, satu untuk masing-masing korban; kolam refleksi; dan satu bagian tembok yang rusak dari bangunan itu bertuliskan nama para penyintas. Tugu peringatan dibuka pada 2000, lima tahun setelah pemboman.

11. Our Lady of the Rockies, Butte, Montana

Wanita berikutnya ini tinggal di Butte, Montana, di mana Continental Divide berada. Gambar Bunda Maria berdiri, diterangi, pada ketinggian 90 kaki yang mengesankan, dengan berat lebih dari 80 ton. Ini adalah tengara yang ideal untuk menyaksikan dari dekat dan pribadi selama langit malam berbintang Montana.

12. Golden Driller, Tulsa, Oklahoma

Golden Driller adalah simbol pencarian manusia akan emas hitam, juga dikenal sebagai minyak, selama demam minyak besar-besaran di selatan. Dia adalah lambang kewirausahaan Amerika dan seperti apa pria selatan di tahun 40-an dan 50-an. Dia dilemparkan dari kuningan dan tingginya 40 kaki. Patung Amerika ini sangat populer sehingga dua lagi dari jenisnya dibangun bertahun-tahun kemudian.