Seni Tertua di Dunia

Seni Tertua di Dunia – Meskipun seringkali program sekolah pertama dihentikan dan umumnya diremehkan oleh sebagian besar penduduk, seni adalah salah satu aspek terpenting dari budaya manusia. Jauh sebelum bukti bahasa muncul, beberapa artefak tertua yang menjelaskan sejarah manusia adalah karya seni. Seni tertua di dunia berusia puluhan ribu, bahkan ratusan ribu dalam beberapa kasus, berusia bertahun-tahun.

Karya seni ini menunjukkan bagaimana budaya kita telah berkembang selama ribuan tahun dan berkisar dari garis dan titik abstrak hingga patung manusia dan hewan yang lebih kompleks. Penemuan baru dibuat setiap tahun, jadi ini adalah karya seni tertua yang telah ditemukan sejauh ini.

Bhimbetka Petroglyphs

  • Tahun Dibuat: c. 290.000 SM sampai 700.000 SM
  • Lokasi: Distrik Raisen, Madhya Pradesh, India
  • Jenis Seni: Cupules (lekukan berbentuk cangkir yang diukir di permukaan batu)
  • Bahan yang Digunakan: Batu Palu digunakan untuk mengukir bentuk cangkir di atas batu

Petroglyphs atau pahatan batu di penampungan batu Bhimbetka di Madhya Pradesh, India telah berusia setidaknya 290.000 SM – ada spekulasi bahwa pahatan tersebut mungkin ribuan tahun lebih tua, tetapi pengujian lebih lanjut diperlukan. Pahatan batu terutama terdiri dari cupules dan merupakan seni tertua di dunia. http://www.shortqtsyndrome.org/

Sementara kompleks gua Bhimbetka terbuat dari lebih dari 700 tempat perlindungan batu, bagian paling terkenal dari situs ini adalah Gua Auditorium. Ini adalah tempat perlindungan Bhimbetka terbesar dan dikelilingi oleh menara batu kuarsit yang dapat dilihat dari jarak beberapa kilometer.

Venus of Berekhat Ram

  • Tahun Dibuat: sekitar 230.000 hingga 700.000 SM
  • Lokasi: Berekhat Ram, Dataran Tinggi Golan, antara Syria dan Israel
  • Jenis Seni: Venus (female) figurine
  • Bahan yang Digunakan: Kerikil tufa merah yang diukir (batuan yang terbuat dari abu vulkanik)

Venus of Berekhat Ram adalah karya seni yang kontroversial karena para ilmuwan tidak dapat menyetujui apakah kerikil tufa merah (batu abu vulkanik) benar-benar diukir oleh seseorang yang berbentuk alami. Patung itu dimasukkan dalam daftar ini karena ada alasan kuat untuk menjadikannya karya seni yang nyata dan Venus dari Berekhat Ram cukup sering disebutkan dalam diskusi seni prasejarah sehingga pantas untuk dimasukkan.

Sementara status resmi Venus of Berekhat Ram belum ditentukan, analisis mikroskopis menunjukkan bahwa tanda pada batu tersebut dibuat dengan alat bermata tajam. Namun, ada komunitas ilmiah yang percaya bahwa tanda disebabkan oleh erosi. Selain analisis mikroskopis, Venus of Berekhat Ram bertanggal 230.000 hingga 700.000 SM, yang menjadikannya salah satu patung prasejarah tertua.

Venus of Tan-Tan

  • Tahun Dibuat: c. 200.000 sampai 500,00 SM
  • Lokasi: Tan-Tan, Maroko
  • Jenis Seni: Venus (female) figurine
  • Bahan yang Digunakan: Batuan Quartzite
  • Venus of Tan-Tan terbuat dari batuan kuarsit dan memiliki panjang 6 cm (2,36 inci), lebarnya sekitar 2,6 cm (1,02 inci), dan tebal 1,2 cm (0,47 inci).

Seperti Venus of Berekhat Ram, yang berasal dari periode waktu yang sama, status Venus of Tan-Tan sebagai sebuah karya seni telah dipertanyakan. Venus of Tan-Tan dan Venus of Berekhat Ram sering disebut bersamaan karena keberadaan dan penanggalannya lebih dari 200.000 SM memberikan bukti bahwa angka-angka ini mungkin dibuat oleh nenek moyang manusia purba dan bukan hanya fenomena alam.

Venus of Tan-Tan telah dipelajari secara ekstensif dan para ilmuwan setuju bahwa beberapa tanda di batu itu adalah alami. Namun para peneliti ini percaya bahwa garis-garis alami Venus Tan-Tan ditekankan oleh alat-alat manusia.

Blombos Cave Rock Art

  • Tahun Dibuat: c. 70.000 hingga 75.000 SM
  • Lokasi: Cagar Alam Pribadi Blombos, Heidelberg, Western Cape, Afrika Selatan
  • Jenis Seni: Ukiran Batu
  • Bahan yang Digunakan: Ochre crayons di atas batu gua
  • Selain ukiran batu, manik-manik kerang yang berasal dari sekitar 70.000 hingga 75.000 SM ditemukan di Gua Blombos.

Gua Blombos di Afrika Selatan adalah harta karun seni prasejarah yang berasal dari setidaknya 70.000 SM. Seni Gua Blombos adalah seni paling awal yang pernah ditemukan di Afrika dan mendahului seni gua awal lainnya puluhan ribu tahun.

Penemuan terpenting di Gua Blombos adalah dua buah atau bebatuan yang dihiasi desain garis silang yang dibuat dengan krayon oker. Arkeolog menemukan ratusan tumpukan oker yang telah digiling dan diubah menjadi krayon ini. Sementara para ilmuwan percaya bahwa krayon ini dibuat khusus untuk tujuan desain, belum ada seni / lukisan gua yang sebenarnya ditemukan di Blombos.

Cave of Maltravieso

  • Tahun Dibuat: 64.000 hingga 66.700 tahun
  • Lokasi: C├íceres, Extremadura, Spanyol
  • Jenis Seni: Stensil tangan di dinding gua
  • Bahan yang Digunakan: Ochre merah

Stensil tangan (hand stencils) di Gua Maltravieso di Spanyol telah mengubah pemahaman para ilmuwan tentang sejarah seni manusia. Lukisan-lukisan di Maltravieso sangat tua – berusia antara 64.000 hingga 66.7000 tahun – sehingga tidak mungkin dibuat oleh Homo sapiens. Sebaliknya, para peneliti percaya bahwa stensil tangan dibuat oleh Neanderthal (meskipun tidak ada bukti langsung selain jangka waktu yang menunjukkan hal ini).

Stensil tangan Maltravieso saat ini merupakan lukisan gua tertua di dunia dan dibuat menggunakan pigmen oker merah. Pigmen diberi tanggal menggunakan metode yang lebih baru yang disebut penanggalan uranium-thorium, yang lebih akurat daripada penanggalan radiokarbon yang lebih terkenal.

Diepkloof Eggshell Engravings

  • Tahun Dibuat: c. 60.000 SM
  • Lokasi: Diepkloof Rock Shelter, Western Cape Afrika Selatan
  • Jenis Seni: Ukiran Cangkang Telur (Eggshell engravings)
  • Bahan yang Digunakan: Kulit telur burung unta

Sekitar satu dekade lalu, pada awal 2010, para ilmuwan mengungkapkan bahwa mereka telah menemukan pecahan kulit telur burung unta purba yang ditutupi dengan simbol terukir di Penampungan Batu Diepkloof di Afrika Selatan. Ukiran kulit telur itu berasal dari sekitar 60.000 SM dan telah disebut desain grafis abstrak.

Para arkeolog menemukan bahwa ukiran tersebut telah berubah seiring waktu dan dua pola utama muncul. Desain lama menunjukkan garis arsir yang mirip dengan rel kereta api, sedangkan ukiran yang lebih baru terdiri dari garis paralel. Para peneliti juga mencatat bahwa warna yang berbeda dari pecahan kulit telur sebagian besar disebabkan oleh cangkang yang secara tidak sengaja jatuh ke dalam api dan pecah.

La Ferrassie Cave Cupules

  • Tahun Dibuat: c. 40.000 hingga 60.000 SM
  • Lokasi: Les Eyzies, Dordogne, Prancis
  • Jenis Seni: Cupules (lekukan berbentuk cangkir yang diukir di permukaan batu)
  • Bahan yang Digunakan: Batu Palu digunakan untuk mengukir bentuk cangkir di atas batu
Seni Tertua di Dunia

Kompleks Gua La Ferrassie adalah salah satu situs arkeologi tertua di Prancis dan merupakan rumah bagi salah satu bentuk seni tertua yang diketahui, kubah gua. Lekukan berbentuk cangkir ini mungkin tidak secantik beberapa seni gua lainnya di luar sana, tetapi sama pentingnya untuk menjelaskan praktik budaya awal manusia purba.

Cupules di La Ferrassie telah bertanggal antara 40.000 hingga 60.000 SM. Sayangnya, karena Cupules tidak sebagus mural dan lukisan gua, sedikit penelitian telah dilakukan tentang mengapa mereka dibuat dan betapa pentingnya simbol-simbol ini bagi manusia purba – cupules telah ditemukan di setiap benua.

Borneo Cave Art

  • Tahun Dibuat: c. 40.000 tahun yang lalu
  • Lokasi: Kalimantan (Kalimantan), Indonesia
  • Jenis Seni: Menggambar ternak liar
  • Bahan yang Digunakan: Ochre pada dinding gua

Baru-baru ini, pada akhir 2018, para arkeolog menemukan apa yang kini menjadi seni figuratif tertua di dunia di sebuah gua di Kalimantan, Indonesia. Seni gua menunjukkan gambar ternak liar yang dibuat dengan oker merah dan telah berusia lebih dari 40.000 tahun yang lalu, mungkin hingga 52.000 tahun yang lalu. Sementara banyak seni lain dalam daftar ini lebih tua, gambar / ukiran yang digambarkan adalah garis dan gambar abstrak dan tidak selalu mewakili apa pun seperti yang dilakukan gambar ternak ini.

Seperti banyak penemuan arkeologi yang lebih baru, seni gua di Kalimantan menggunakan teknik yang lebih baru, penanggalan batu aliran, daripada penanggalan radiokarbon. Menurut para arkeolog, penanggalan seni gua Kalimantan menunjukkan bahwa manusia bergeser dari seni abstrak ke seni figuratif sekitar waktu yang sama di Asia dan Eropa.